Label

Minggu, 13 Mei 2012

NEGARA-NEGARA DI NUSANTARA


NEGARA-NEGARA
DI NUSANTARA

Lengsernya Presiden Soeharto pada Mei 1998 setelah 32 tahun berkuasa memantik euphoria kebebasan yang bukan alang kepalang derasnya. Pers bebas, berorganisasi tak dibatasi, era seratus partai (1995) hidup kembali. Kemerdekaan untuk Timor-Timur, referendum di Aceh, konggres rakyat di Papua dan Riau, demonstrasi di Surakarta, Makasar dan Menado. Kekerasan dan Keberutalan di Jakarta dan hampir seluruh Jawa, di Bali, Maluku, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kupang dan Lombok. Bangsa yang ramah dan kaya senyum menjadi hitam menyebalkan. What’s going on?
Penulis buku ini, yang sedang berada di rantau, terpelanting kesudut kesadaran sejarah yang paling dalam. Dia merunut kembali pasang-surut Negara-negara yang pernah hidup, berkembang dan mati di atas ruang Nusantara. Mempersoalkan kembali siapa (saja)kah bangsa Indonesia itu, bagaimana dia terbentuk dan bagaimana hubnugan yang terjalin antara pemerintah pusat dengan propinsi, kabupaten dan desa selama ini.
Tapi bernegara bukan hanya urusan membuat dan mempertahankan (plus memperluas?) bangsa serta ruang-hidupnya, melainkan juga persoalan pengelolaan struktur intern dan pelayanan para bangsa. Bernegara adalah persoalan administrasi, yang jauh lebih pelik disbanding sekadar yel-yel anti KKN apalagi pro-kemerdekaan.
Buku yang ditulis semasa pemerintahan KH. Abdurahman Wahid ini adalah renungan akademik yang belum tertitik. Rumusan kesimpulan tentang masa lalu dan peluang masa depan negeri(-negeri) Nusantara masih bersifat sangat terbuka, yang pengakhirannya diserahkan kepada para pembaca sendiri.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar