Label

Jumat, 06 April 2012

Pesatnya kemajuan Teknologi Informasi



Pesatnya  kemajuan  teknologi  informasi  serta  meluasnya  perkembangan  infrastruktur  informasi  global  telah  membawa  perubahan  yang  sangat  dramatis  dalam  berbagai  proses  kegiatan  di  segala  bidang  termasuk  juga  kegiatan  di  segala  bidang  termasuk  juga  kegiatan  pemerintahan.
Memasuki  era  informasi,  kemampuan  untuk  terlibat  secara  efektif  dalam  revolusi  jaringan  informasi  akan  sangat  menentukan  eksistensi  bangsa  dalam  percaturan  dunia,  karena  di  dunia  yang  sedang  terus  berubah  segala  sesuatunya  bergerak  begitu  cepat  dan  harus  direspon  dalam  waktu  yang  nyaris  bersamaan.  Untuk  itu  diperlukan  sarana  yang  bisa  merealisasikan  kebutuhan  tersebut  yaitu  teknologi  informasi.
Teknologi  informasi  dan  komunikasi  telah  memberikan  sebuah  kesempatan  bagi  Negara-negara  berkembang  untuk  mencapai  sasaran  vital  dari  pembangunan,  yaitu  antara  lain  pengentasan  kemiskinan,  jaminan  kesehatan  dasar,  pendidikan  yang  lebih  efektif  dari  sebelumnya.  Negara-negara  yang  telah  berhasil  memanfaatkan  potensi  dari  teknologi  informasi  dan  komunikasi  dapat  merasakan  hasilnya,  yaitu  pertumbuhan  ekonomi  yang  meluas  dan  lebih  tinggi,  dimana  secara  dramatis  hal  ini  meningkatkan  kesejahteraan  masyarakat  dan  membentuk  sebuah  pemerintahan  yang  lebih  demokratis.
Kendala  yang  terjadi  di  Indonesia  adalah  bahwa  pola  komunikasi  yang  dipergunakan  oleh  masyarakat  yang  berpendidikan  rendah,  dan  mereka  yang  tinggal  di  pedesaan  masih  mempergunakan  media  komunikasi  tradisional.  Sementara  masyarakat  di  kota-kota  besar,  terutama  dari  kalangan  berpendidikan  cukup,  dan  ekonominya  berada  pada  tingkat  menengah  ke  atas,  sudah  akrab  dengan  media  digital.  Realitas  ini  sangat  mempengaruhi  sikap  dan  kemampuan  masyarakat  dalam  mengakses  dan  memanfaatkan  informasi.
Belum  tumbuhnya  budaya  informasi  ( information  culture )  masyarakat  Indonesia  yang  sebagian  besar  belum  terbiasa  mengakses  dan  memanfaatkan  informasi  bagi  pengembangan  kehidupannya,  sehingga  untuk  membentuk  masyarakat  informasi  ( information  society )  memerlukan  perjuangan  panjang.
Kenyataan  di  atas,  menjadikan  tugas  Badan  Informasi  Publik  semakin  berat  sebagaimana  tugas  Badan  Informasi  Publik  ( Bab  IX  Pasal  657)  yakni  Melaksanakan  Pelayanan  Publik
Dalam  melaksanakan  tugasnya,  Badan  Informasi  Publik  menyelenggarakan  fungsi  sebagai  berikut :
1.    Pelaksanaan  pengelolaan  dan  pelayanan  informasi  publik  bidang  politik,  hukum  dan  keamanan.
2.    Pelaksanaan  pengelolaan  dan  pelayanan  informasi  publik  bidang  perekonomian.
3.    Pelaksanaan  pengelolaan  dan  pelayanan  informasi  publik  bidang  kesejahteraan  rakyat.
4.    Pelaksanaan  pengelolaan  pendapat  umum.
5.    Pelaksanaan  administrasi  umum.
Company  Profile
II.I  Sejarah  Singkat  Perusahaan
Sebagaimana  diketahui,  bahwa  Departemen  Komunikasi  dan  Informatika  (KOMINFO)  merupakan  institusi  baru  di  era  Kabinet  Indonesia  Bersatu  hasil  Pemilihan  Presiden  secara  langsung  pada  tahun  2004.  Departemen  KOMINFO  yang  terbentuk  melalui  pengintegrasian  dari  3 (tiga)  institusi  :  Kementrian  Komunikasi  dan  Informasi,  Lembaga  Informasi  Nasional  dan  Direktorat  Jenderal  Pos  dan  Telekomunikasi,  Departemen  Perhubungan.  Berdasarkan  kondisi  tersebut  maka  kinerja  Departemen  KOMINFO  sangat  dipengaruhi  oleh  sumber  daya  yang  tersedia  (SDM, asset  dan  anggaran)  yang  berasal  dari  ketiga  institusi  yang  digabung/ diintegrasikan  dengan  segala  keterbatasannya.  Keterbatasan  sumber  daya  tersebut  belum  sepenuhnya  dapat  mendukung  tuntutan  tugas  operasional  Departemen  KOMINFO  yang  semakin  kompleks  sehingga  berpengaruh  kepada  kinerja  Departemen  KOMINFO.  Di  waktu  lalu,  ketika  organisasi  kelembagaan  yang  menangani  fungsi  komunikasi  dan  informasi  masih  berbentuk  Kementerian,  tugas  dan  fungsinya  juga  berubah  menjadi  lebih  luas  dan  semakin  kompleks,  karena  mencakup  infrastruktur  telekomunikasi,  penyiaran,  konten  dan  aplikasi,  serta  diseminasi  informasi.  Peran  yang  dimiliki  menjadi  semakin  luas,  karena  berperan  sebagai  Pembuat  Kebijakan (Policy  Making),  Pengatur  (Regulator),Fasilitator,  dan  Implementator  (agen  pembangunan  khususnya  untuk  program-program  pembangunan  komunikasi  di  pedesaan/USO,  dan  komunikasi  di  derah  perbatasan).
Struktur  Organisasi  Departemen  KOMINFO  sekarang  ini  mengintegrasikan  sektor  Komunikasi  dan  Informatika  (ICT)  yang  konvergentif  dengan  aspek  diseminasi  informasi  secara  seimbang.  Untuk  mengimplementasikan  tugas  dan  fungsi  Departemen  KOMINFO  yang  luas  dan  kompleks  tersebut,  diperlukan  dukungan  sumber  daya  (anggaran  yang 

cukup,  SDM  yang  berkualitas,  kebijakan  pembangunan  di  bidang  KOMINFO  yang  komperehensif,  regulasi  yang  tepat  dan  memberikan  kepastian  hukum,  dan  kemampuan  dalam  hal  alih  dan  penguasaan  teknologi).
            Pengalaman  yang  dapat  dijadikan  pembelajaran  adalah  ketika  pengintegrasian  fungsi-fungsi  kounikasi  dan  informatika  yang  terpisah:  Ditjen  Postel/ Dep.  Perhubungan,  Lembaga  Informasi  Nasional,  dan  Kementrian  Komunikasi  dan  Informasi,  pada  tahun  2005  yang  lalu.  Berdasarkan  Peraturan  Presiden  No.9,  No.10  dan  No.15,  tanggal  31  Januari,  tahun  2005,  maka  fungsi-fungsi  komunikasi  dan  informatika  yang  semula  terpisah  tersebut  digabungkan  dan  berada  di  bawah  satu  wadah  yaitu  dibentuknya  Departemen  KOMINFO.  Implikasi  dari  penggabungan,  pengintegrasi  tersebut  terutama  dari  sisi  perencanaan,  ditemukenali  beberapa  permasalahan  sebagai  berikut:  ternyata  proses  perencanaan  (penyusunan,  pembahasan, pelaksanaan  program,  kegiatan,  pengangguran,  dan  pemantauan)  berjalan  kurang  efektif,  dan  alokasi  sumber  daya  yang  ada  menjadi  tidak  efisien,  oleh  karena: 1).  Banyak  program  dan  kegiatan  masing-masing  satuan  kerja  saling  tumpang  tindih: 2).  Tahun  2005  merupakan  tahun  transisi  dalam  hal  proses  penganggaran  yang  telah  mulai  beralih  ke  sistem  anggaran  yang  terintegrasi  dan  berbasis  kinerja  (berdasarkan  U.U.No.17  Tahun  2003)  dan  hampir  semua  pejabat  dan  staf  yang  menangani  proses  penganggaran  belum  sepenuhnya  memahami  prosedur  penganggaran  berdasarkan  U.U.No.17/2003; 3).  Pola  dan  prosedur  penyusunan  DIPA  juga  berubah  sehingga  membutuhkan  waktu  untuk  pemahaman  dan  implementasi  prosedur  dan  mekanisme  perubahan  tersebut; 4).  Terjadi  perbedaan  persepsi  dalam  penyusunan,  penelaahan,  pengesahan  dan  revisi  DIPA,  penempatan  jenis  belanja  yang  kurang  tepat,  kekuranglengkapan  data  pendukung,  dan  ketidaksesuaian  antara  kegiatan  dalam  konsep  DIPA  yang  diserahkan  oleh  SATKER  dengan  surat  Surat  Rincian  Alokasi  Anggaran  (SRAA)  dan  Rencana  Kerja  dan  Anggaran  Kementrian/Lembaga  (RKAKL).  Dengan  demikian,  sejak  ditetapkannya  U.U.No.17  Tahun  2003  tentang 

Keuangan  Negara  dan  U.U.No.1  Tahun  2004  tentang  Perbendaharaan  Negara,  telah  terjadi  berbagai  perkembangan  dan  perubahan  yang  mendasar  dalam  pengelolaan  keuangan  negara,  yang  berimplikasi  pada  proses  dan  mekanisme  perencanaan  yang  dilakukan  oleh  setiap  Kementrian/Lembaga.
            Departemen  KOMINFO  berperan  untuk  mewujudkan  Masyarakat  Infomasi  Indonesia  yang  maju,  aman,  berbudaya  dan  berbasis  berpengetahuan.  Untuk  mewujudkan  cita-cita  tersebut,  Departemen  KOMINFO  diharapkan  mampu  memulihkan  citra  positif  di  luar  negeri  terhadap  Indonesia,  mendorong  percepatan pembangunan  infrastruktur  KOMINFO  serta  mengoptimalkan  pemanfaatan  infrastruktur  KOMINFO,  meningkatkan  kualitas  dan  profesionalisme  SDM  KOMINFO,  menyempurnakan  kelembagaan  serta  TUPOKSI  yang  saling  tumpang  tindih  untuk  memenuhi  tuntutan  peran  Departemen  KOMINFO  ke  depan.  Intinya  meminimalisasi  dan  menghapus  permasalahan  yang  ada  baik  internal  maupun  eksternal  melalui  harmonisasi  elemen-elemen  penting  yang  mendukung  implementasi  TUPOKSI  Departemen  KOMINFO,  menciptakan  sinergi  di  antara  seluruh  unit  Departemen  KOMINFO,  serta  sinkronisasi  seluruh  program  dan  kegiatan  dalam  melaksanakan  pembangunan  di  bidang  komunikasi  dan  informatika.

II.2  Visi, Misi  Perusahaan
Visi  Departemen  Komunikasi  dan  Informatika  adalah  terwujudnya  masyarakat  informasi  yang  sejahtera  melalui  penyelengaraan  komunikasi  dan  informatika  yang  efektif  dan  efisien  dalam  kerangka  Negara  Kesatuan  Republik  Indonesia.
Misinya adalah :
1.    Meningkatkan  kapasitas  layanan  informasi  dan  pemberdayaan  potensi  masyarakat  dalam  rangka  mewujudkan  masyarakat  berbudaya  informasi.

2.    Meningkatkan  daya  jangka  infrastruktur  pos,  komunikasi  dan       informatika  untuk  memperluas  aksebilitas  masyarakat  terhadap  informasi  dalam  rangka  mengurangi  kesenjangan  informasi.

3.    Mendorong  peningkatan  aplikasi  layanan  publik  dan  industri  aplikasi  telematika  dalam  rangka  meningkatkan  nilai  tambah  layanan  dan  industri  aplikasi.

4.    Mengembangkan  standarisasi  dan  sertifikasi  dalam  rangka  menciptakan  iklim  usaha  yang  konstruktif  dan  konduktif  di  bidang  industri  komunikasi  dan  informatika.

5.    Meningkatkan  kerja  sama  dan  kemitraan  serta  pemberdayaan  lembaga  komunikasi  dan  informatika  pemerintah  dan  masyarakat.


II.3  Beberapa  Pengertian  dan  Lingkup  Bahasan
       Beberapa  Pengertian
Layanan  adalah  sesuatu  yang  disampaikan,  disajikan,  atau  dilakukan  oleh  pihak  yang  melayani  kepada  pihak  yang  dilayani. ”sesuatu”  itulah  yang  disebut  layanan.
Pelayanan  Publik  adalah  pelayanan  oleh  lembaga-lembaga  pemerintah  kepada  masyarakat  disebut  dengan  berbagai  istilah,  seperti  pelayanan  masyarakat,  pelayanan  umum,   atau  pelayanan  publik.

Ciri-ciri  Pelayanan  Publik :
1.    Berusaha  memenuhi  harapan  pelanggan,  dan  merebut  kepercayaannya.
2.    Kepercayaan  pelanggan  adalah  jaminan  atas  kelangsungan  hidup  organisasi.

Jurnalistik  adalah  informasi  atau  news  yang  berisi  fakta  pada  mulanya  tersembunyi  dari  pengetahuan  publik,  dan  baru  bisa  digali  oleh  wartawan  dengan  menerapkan  ilmu  jurnalistik  setelah  melakukan  investigasi  dan  wawancara  terhadap  narasumber.
Newsroom  Badan  Informasi  Publik  adalah  sebuah  unit  fungsional  pada  Badan  Informasi  Publik  yang  dibentuk  untuk  mencari,  mengolah  dan  menyiarkan  informas  publik,  di  bawah  koordinasi  Sekretaris  Badan  Informasi  Publik.

II.4  Tugas  Pokok  dan  Fungsi  Badan  Informasi  Publik
            Tugas  Badan  Informasi  Publik  berdasarkan  Peraturan  Menteri  Komunikasi  Informatika  Nomor  01/P.M.Kominfo/4/2005,  tanggal  1  April  2005  adalah  melaksanakan  pelayanan  Informasi  publik.  Untuk  melaksanakan  tugas  sebagaimana  tersebut  di  atas, maka  Badan  Informasi  Publik  menyelenggarakan  fungsi :
  1. Pelaksanaan  pengelolaan  dan  pelayanan  informasi  publik  bidang  politik,  hukum  dan  keamanan.
  2. Pelaksanaan  pengelolaan  dan  pelayanan  informasi  publik  bidang  perekonomian.
  3. Pelaksanaan  pengelolaan  dan  pelayanan  informasi  publik  bidang  kesejahteraan  rakyat.
  4. Pelaksanaan  pengelolaan  pendapat  umum.
  5. Pelaksanaan  administrasi  umum.

Pada  keseluruhan  fungsi  Badan  Informasi  Publik,  memungkinkan  terwujudnya  misi  Departemen  Komunikasi  dan  Informatika  khususnya  butir  (1), (2)  dan  (6).

Pada  pasal  659  susunan  Organisasi  Badan  Informasi  Publik  terdiri  dari :
a.    Sekretariat  Badan
b.  Pusat  Informasi  Politik,  Hukum  dan  Keamanan
c.  Pusat  Informasi  Perekonomian
d.  Pusat Informasi  Kesejahteraan  Rakyat
e.  Pusat  Pengelolaan  Pendapat  Umum.

Pada  bab  II  Peraturan  Menteri  Komunikasi  dan  Informatika  No.01/P/M.Kominfo/4/2005,  tanggal  1  April  2005  adalah  Susunan  Organisai  Departemen  Komunikasi  dan  Informatika  terdiri  dari :
a.    Sekretariat  Jenderal
b.    Direktorat  Jenderal  Pos  dan  Telekomunikasi
c.    Direktorat  Jenderal  Aplikasi  Telematika
d.    Direktorat  Jenderal  Sarana  Komunikasi  dan  Diseminasi  Informasi
e.    Inspektorat  Jenderal
f.     Badan  Penelitian  dan  Pembangunan  Sumber  Daya  Alam
g.    Badan  Informasi  Publik
h.    Staf  Ahli  Menteri  Bidang  Hukum
i.      Staf  Ahli  Menteri  Bidang  Ekonomi  dan  Kemitraan
j.      Staf  Ahli  Menteri  Bidang  Sosial  Budaya  dan  Peran  Masyarakat
k.    Staf  Ahli  Menteri  Bidang  Hubungan  Internasional  dan  Kesenjangan  Digital
l.      Staf  Ahli  Menteri  Bidang  Media  Massa.
  
Pada  era  informasi  ini,  kemampuan  untuk  terlibat  secara  efektif  dalam  revolusi  jaringan  informasi  akan  sangat  menentukan  eksistensi  bangsa  dalam  percaturan  dunia,  karena  di  dunia  yang  sedang  terus  berubah  segala  sesuatunya  bergerak  begitu  cepat  dan  harus  direspon  dalam  waktu  yang  nyaris  bersamaan.  Untuk  itu  diperlukan  sarana  yang  bisa  merealisasikan  kebutuhan  tersebut  yaitu  teknologi  informasi
Masyarakat  Indonesia  yang  sebagian  besar  belum  terbiasa  mengakses  dan  memanfaatkan  informasi  bagi  pengembangan  kehidupannya,  sehingga  untuk  membentuk  masyarakat  informasi  (information  society)  masih  memerlukan  perjuangan  panjang
Karena  itu  perlu  optimalisasi  pelayanan  Informasi  Publik  Divisi  Newsroom  Badan  Informasi  Publik  untuk  terwujudnya  pemerataan  informasi  hingga  ke  pelosok  tanah air,  agar  peran  serta  masyarakat  dapat  dikembangkan.
o-space| � y s �o X�e pan>vital  dari  pembangunan,  yaitu  antara  lain  pengentasan  kemiskinan,  jaminan  kesehatan  dasar,  pendidikan  yang  lebih  efektif  dari  sebelumnya.  Negara-negara  yang  telah  berhasil  memanfaatkan  potensi  dari  teknologi  informasi  dan  komunikasi  dapat  merasakan  hasilnya,  yaitu  pertumbuhan  ekonomi  yang  meluas  dan  lebih  tinggi,  dimana  secara  dramatis  hal  ini  meningkatkan  kesejahteraan  masyarakat  dan  membentuk  sebuah  pemerintahan  yang  lebih  demokratis.
Kendala  yang  terjadi  di  Indonesia  adalah  bahwa  pola  komunikasi  yang  dipergunakan  oleh  masyarakat  yang  berpendidikan  rendah,  dan  mereka  yang  tinggal  di  pedesaan  masih  mempergunakan  media  komunikasi  tradisional.  Sementara  masyarakat  di  kota-kota  besar,  terutama  dari  kalangan  berpendidikan  cukup,  dan  ekonominya  berada  pada  tingkat  menengah  ke  atas,  sudah  akrab  dengan  media  digital.  Realitas  ini  sangat  mempengaruhi  sikap  dan  kemampuan  masyarakat  dalam  mengakses  dan  memanfaatkan  informasi.
Belum  tumbuhnya  budaya  informasi  ( information  culture )  masyarakat  Indonesia  yang  sebagian  besar  belum  terbiasa  mengakses  dan  memanfaatkan  informasi  bagi  pengembangan  kehidupannya,  sehingga  untuk  membentuk  masyarakat  informasi  ( information  society )  memerlukan  perjuangan  panjang.
Kenyataan  di  atas,  menjadikan  tugas  Badan  Informasi  Publik  semakin  berat  sebagaimana  tugas  Badan  Informasi  Publik  ( Bab  IX  Pasal  657)  yakni  Melaksanakan  Pelayanan  Publik
Dalam  melaksanakan  tugasnya,  Badan  Informasi  Publik  menyelenggarakan  fungsi  sebagai  berikut :
1.    Pelaksanaan  pengelolaan  dan  pelayanan  informasi  publik  bidang  politik,  hukum  dan  keamanan.
2.    Pelaksanaan  pengelolaan  dan  pelayanan  informasi  publik  bidang  perekonomian.
3.    Pelaksanaan  pengelolaan  dan  pelayanan  informasi  publik  bidang  kesejahteraan  rakyat.
4.    Pelaksanaan  pengelolaan  pendapat  umum.
5.    Pelaksanaan  administrasi  umum.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar